Gejala Mirip, Sakit Maag atau Usus Buntu??

Horas Silalahi | May 08, 2015 |
Horas bah!!!
Apa yang gue share pada postingan kali ini berdasarkan pengalaman gue pribadi. Jika ada informasi /kalimat yang salah harap dimaklumi, karena gue bukan ahli kesehatan ya.
google image
Beberapa hari yang lalu gue ngerasain sakit perut yang luuaarr biasa sakit. Saking sakitnya sampe-sampe gue gak sanggup buat bangun /berdiri tegak. Sakitnya tuh disekitar perut berasa kayak sembelit. Perut rasanya mual, enek. Pengen muntah tapi gak muntah-muntah. Pokoknya perut tuh mules, enek, kembung, bercampur deh. Susah ngejelasinnya. Sakit perut gimana sih ? Pasti semua pernah ngerasain kan ? Intinya gitu lah ya . Kalau ditekan /ditekuk sih sakitnya tuh berkurang. Tapi.. gak mungkin donk gue kerja sembari tangan gue megangin perut. Temen gue bilang sih mungkin cuman masuk angin biasa. Alhasil gue beli dan minum dah tuh obat tolak angin. Setelah gue minum kagak ada perubahan. Masih aja sakit tuh perut. Malah makin sakit dan rasa pengen muntah makin kuat. Gue coba paksain buat muntah tapi kagak muntah-muntah dan di situ kadang gue merasa sedih [bukan ngikutin iklan loh].
Gue coba untuk makan, tapi gak napsu. Makanan yang gue makan serasa di dorong keluar dari tenggorokan gue. Bener-bener nyiikkssaa buangets. Karena udah gak kuat nahan sakit, akhirnya gue minta izin sama bos gue buat periksa ke dokter. Sepanjang jalan gue meringis kesakitan sembari nekan-nekan perut. Setibanya di RS gue langsung daftar untuk periksa ke dokter umum. Maklum bray, dang adong hepeng (no money) buat ke specialist jadi yaaa yang umum sajah. Nyampe RS jam 16.10 WIB, ternyata dokter baru praktek jam 17.00 WIB.  Mau gak mau gue cuman bisa menahan sakit dengan meringkuk di sofa depan ruangan praktek si dokter. Saat duduk sembari nahan sakit, tiba-tiba ponsel berdering. Pas gue jawab, ternyata ehh ternyata si dokter yang telpon coy. Gue kaget [dalam hati girang], si dokter nelpon gue dan nyuruh langsung masuk ajah. Baru kali ini gue ngalamin pas ke dokter, si dokternya telpon pasien langsung untuk konfirmasi [mantabs ni RS]. Berhubung disuruh ya gue langsung masuklah.
"Ayo silahkan duduk" sapa si dokter dengan ramahnya pas gue udah di depan pintu.
"Ada keluhan apa?" pertanyaan klasik seorang dokter untuk pasien.
"Perut saya sakit dok. Berasa mual dan enek." Sembari gue pegangin perut gue yang sakit.
"Suka makan pedes? Kopi? Mie instant? Suka makan yang asam-asam juga?" Si dokter langsung hujanin gue dengan segudang pertanyaan sekaligus.
"Pengen muntah?" Si dokter masih terus bertanya.
"Iya, dok" jawab gue singkat.
"Ini gejala maag. Mie, kopi, makanan pedes, apalagi yang asam-asam jangan dimakan lagi. Semua itu memicu meningkatnya zat asam dalam lambung yang akhirnya membuat perut sakit. Berasa enek, pengen muntah karena dorongan gas lambung." Si dokter dengan santai menjelaskan.
Gue belum komen apa-apa si dokter udah langsung ambil kertas dan pena, siap-siap nulis [resep kayaknya].
"Saya kasih resep, diminum teratur dan dijaga pola makannya ya" kata dokter sembari siap-siap nulis.
Namun belum sempat nulis si dokter tiba-tiba berubah pikiran.
"Coba berdiri dan angkat bajunya" perintah si dokter sembari menyiapkan stetoskop-nya.
Gue turutin donk, gue bangun dan langsung angkat baju. Si dokter dengan gaya khas-nya menempelkan alat stetoskop ke perut gue [yang ini gue masih bingung sampe sekarang. Apa yang mereka (baca:dokter) dapatkan dengan menempelkan alat ini ke perut pasien?].

Dengan perlahan, berpindah dari satu sisi ke sisi lain si dokter periksa perut gue dengan stetoskop-nya. Namun saat dokter menempelkan stetoskop-nya di daerah perut bawah sebelah kanan, tiba-tiba gue meringis.

"Sakit di sini?" tanya dokter menunjuk bagian perut bawah sebelah kanan.
"Iya, dok" jawab gue.
Lalu si dokter menekan di titik tersebut dan tiba-tiba melepaskannya. Saat itu juga gue spontan meringkuk menahan sakit. Sumpah benar-benar sakit. Melihat reaksi gue dokter langsung ngomong, "wahh..ini sih bukan maag. Kalau di bagian sini saya tekan lalu saya lepaskan spontan dan terasa sakit, itu pertanda usus buntu." Dokter menjelaskan.
Nah loh?! Koq bisa usus buntu?? Tadi diagnosanya sakit maag.
"Pada umumnya gejala sakit maag mirip bahkan hampir sama dengan usus buntu. Pasien akan merasa mual, perut enek, pengen muntah. Memang susah kalau berurusan dengan usus buntu. Usus buntu itu ada 2 kemungkinan, yang satu dia bisa mengarah ke dalam dan itu yang susah dideteksi karena dia mengarah ke dalam sehingga sakitnya tidak berasa. Dan kamu sepertinya yang kategori 1 ini. Yang kedua yaitu mengarah ke bawah, ini lebih gampang ketauannya. Kalau pasien angkat kakinya sejajar paha dan langsung merasa sakit itu artinya dia kena usus buntu." Dokter mulai menjelaskan panjang lebar.
"Tapi 1 tips paling gampang buat ngecek ya kayak tadi, ditekan pada perut bawah kanan dan lepaskan dengan cepat. Kalau berasa sakit saat dilepas, itu sudah jelas usus buntu." Kata dokter lagi [dalam hati dapat 1 tips ampuh nih ].
google image
"Namun untuk lebih pasti lagi harus melalui scan atau USG. Jadi tahapannya adalah pertama periksa darah, kalau sel darah putih (leukosit) jumlahnya meningkat dari jumlah normal itu  artinya sudah infeksi usus buntu. Normal itu sekitar 10.000 - 18.000/mm3, lebih dari angka ini berarti usus buntu. Tahap kedua CT scan atau USG untuk melihat apakah benar usus buntu atau bukan? Kemudian kalau scan atau USG udah keliatan baru ke specialist bedah. Nanti dari ahli bedah akan memutuskan operasi atau tidak. Baru tahap akhir ya mau gak mau ke ruang operasi. Nahh..untuk tahap terakhir ini tergantung keputusan dari si pasien akan di operasi atau gak? Tentu dengan mempertimbangkan rekomendasi dari ahli bedahnya." Kembali dokter memberikan kuliah singkat perihal usus buntu.
Pikir punya pikir, akhirnya gue mutusin untuk dilakukan USG. Dan hasilnya benar gue bukan sakit maag melainkan radang usus buntu. Namun karena dang adong hepeng tadi, gue cuman minta dibikinin resep sajah. Operasinya nanti aja bray, mau urus BPJS-nya dulu.
So, inilah cerita singkat pengalaman hidup gue saat menderita sakit perut. Yang mana hampir saja salah diagnose dari radang usus buntu menjadi sakit maag. Buat para pembaca sekalian jika mengalami gejala seperti yang gue alamin ada baiknya diperiksa secara detail agar tidak salah. Ntar salah diagnose dokternya pula yang disalahin, padahal kan seperti kata dokter tadi yang namanya urusan usus buntu itu susah. Susah dalam arti deteksinya, jadi kalau sakit perut dan mau tau kena usus buntu atau gak mungkin bisa dicoba tips dari dokter tadi. Tekan bagian bawah perut sebelah kanan dan lepaskan dengan cepat, kalau sakit ya bisa jadi usus buntu. Untuk make sure toh tinggal di scan atau USG kan.

No comments:

Post a Comment

Terima kasih sudah mau berkunjung dan meninggalkan jejak di mari.

badge UA-61936554-2